Jakarta () – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan lebih banyak bukti muncul bahwa varian virus corona Omicron mempengaruhi saluran pernapasan bagian atas, menyebabkan gejala yang lebih ringan daripada varian sebelumnya, dan mengakibatkan "pemisahan" di beberapa tempat melonjaknya jumlah kasus dan tingkat kematian yang rendah.

"Kami melihat semakin banyak penelitian yang menunjukkan bahwa Omicron menginfeksi bagian atas tubuh. Tidak seperti yang lain, paru-paru yang akan menyebabkan pneumonia parah," kata Manajer Insiden WHO Abdi Mahamud dikutip dari Reuters, Rabu.

"Ini bisa menjadi kabar baik, tetapi kami benar-benar membutuhkan lebih banyak penelitian untuk membuktikannya," ujarnya menambahhkan.

Sejak varian yang sangat bermutasi pertama kali terdeteksi pada bulan November, data WHO menunjukkan bahwa itu telah menyebar dengan cepat dan muncul di setidaknya 128 negara, menghadirkan dilema bagi banyak negara dan orang yang ingin memulai kembali ekonomi dan kehidupan mereka setelah hampir dua tahun gangguan terkait COVID-19.

Namun, sementara jumlah kasus telah melonjak ke rekor sepanjang masa, tingkat rawat inap dan kematian seringkali lebih rendah daripada fase lain dalam pandemi.

"Apa yang kita lihat sekarang adalah …. pemisahan kasus dan kematian," katanya.

Pernyataannya tentang pengurangan risiko penyakit parah berpadu dengan data lain, termasuk studi dari Afrika Selatan, yang merupakan salah satu negara di mana Omicron pertama kali terdeteksi.

Namun, Mahamud juga memberikan peringatan, menyebut Afrika Selatan sebagai "pencilan" karena memiliki populasi muda, di faktor-faktor lainnya.

Dan dia memperingatkan bahwa penularan Omicron yang tinggi berarti itu akan menjadi dominan dalam beberapa minggu di banyak tempat, menimbulkan ancaman bagi sistem medis di negara-negara di mana sebagian besar penduduknya tetap tidak divaksinasi.

Vaksinasi

Sementara Omicron tampaknya melewati antibodi, bukti muncul bahwa vaksin COVID-19 masih memberikan perlindungan, dengan memunculkan pilar kedua dari respons imun dari sel-T, kata Mahamud.

"Prediksi kami adalah perlindungan terhadap rawat inap yang parah dan kematian (dari Omicron) akan dipertahankan," katanya, mengatakan ini juga berlaku untuk vaksin yang dikembangkan oleh Sinopharm dan Sinovac yang digunakan di China, di mana kasus Omicron tetap sangat rendah.

"Tantangannya bukanlah vaksin tetapi vaksinasi dan menjangkau populasi yang rentan itu," katanya.

Ditanya tentang apakah vaksin khusus Omicron diperlukan, Mahamud mengatakan terlalu dini untuk mengatakan tetapi menyuarakan keraguan dan menekankan bahwa keputusan tersebut memerlukan koordinasi global dan tidak boleh diserahkan kepada produsen untuk memutuskan sendiri.

Cara terbaik untuk mengurangi dampak varian tersebut adalah dengan memenuhi tujuan WHO untuk memvaksinasi 70 persen populasi di setiap negara pada Juli, daripada menawarkan dosis ketiga dan keempat di beberapa negara, katanya.

Karena jumlah kasus akibat Omicron melonjak, beberapa negara, termasuk Amerika Serikat, telah mengurangi periode isolasi atau karantina dalam upaya untuk memungkinkan orang tanpa gejala kembali bekerja atau sekolah.

Mahamud mengatakan bahwa para pemimpin negara harus memutuskan berdasarkan kekuatan epidemi lokal, dengan mengatakan negara-negara Barat dengan jumlah kasus yang sangat tinggi mungkin mempertimbangkan untuk memangkas periode isolasi agar layanan dasar tetap berfungsi.

Namun, tempat-tempat yang sebagian besar ditutup akan lebih baik untuk mempertahankan periode karantina 14 hari penuh.

Pewarta: Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © 2022