Polisi Bekuk Pelaku Spesialis Jambret Wanita di Tangerang

Irene

Polisi Bekuk Pelaku Spesialis Jambret Wanita di Tangerang

Anggota Polres Kota Tangerang akhirnya berhasil membekuk RA (27), pelaku spesialis jambret wanita di Jalan Raya Mauk-Kronjo, Kabupaten Tangerang.

Aksinya terungkap setelah terakhir menjambret seorang perempuan di Kampung Nibung, Desa Karang Anyar, Kecamatan Kemiri, Kabupaten Tangerang pada Kamis (4/2).

Kapolresta Tangerang Kombes Pol Wahyu Sri Bintoro mengungkapkan bahwa, tersangka RA, mengakui telah melakukan tindak pidana jambret sebanyak 3 kali.

Berdasarkan keterangan tersangka, kata Wahyu, korban yang disasar adalah perempuan yang berkendara sendirian terutama pada petang hari atau menjelang malam hari.

“Tersangka mengaku sengaja menyasar korban perempuan yang sedang seorang diri. Oleh karena itu, kami imbau agar masyarakat senantiasa waspada bila membawa tas diharapkan di tempat pada tempat yang tidak terlihat misal di jok motor atau ditutup dengan jaket,” kata Wahyu di Mapolresta Tangerang dalam ungkap kasus tersebut.

Wahyu menerangkan, tersangka ditangkap usai menjambret seorang wanita berinisial A (31) yang bekerja di salah satu koperasi di Kabupaten Tangerang.

Saat itu, korban pulang seorang diri sekitar pukul 18.00 WIB mengendarai sepeda motor. Di lokasi kejadian, korban dipepet tersangka yang juga menggunakan sepeda motor.

Pelaku kemudian merampas tas korban sampai korban tidak bisa mengendalikan sepeda motornya kemudian terjatuh hingga kaki korban terkilir.

“Tersangka kemudian dengan paksa menjambret tas korban hingga tali tas terputus. Di dalam tas itu berisi ponsel dan uang tunai senilai dua juta rupiah milik korban,” terang Wahyu.

Korban kemudian melaporkan kejadian itu ke polisi. Berdasarkan keterangan korban dan saksi-saksi, polisi mengidentifikasi kendaraan sepeda motor yang identik dengan yang digunakan tersangka berada di wilayah Kecamatan Kronjo, Kabupaten Tangerang.

“Tim berhasil menangkap tersangka. Kemudian langsung dibawa ke Mapolresta Tangerang untuk pemerintah,” ujar Wahyu.

Dari tangan tersangka diamankan barang bukti ponsel milik korban dan sepeda motor yang digunakan tersangka saat beraksi. Guna mempertanggungjawabkan perbuatannya, pelaku dijerat dengan Pasal 365 KUHP dengan ancaman hukuman 9 tahun penjara.

Pada kesempatan itu, Kapolres mengimbau masyarakat untuk lebih waspada saat berkendara terutama saat seorang diri. Wahyu mengingatkan agar menyimpan tas di posisi aman atau kalau memungkinkan disimpan di dalam bagasi. [ray]

Next Post

Jokowi Soal Setahun Covid-19: Pemerintah Terus Berupaya Kendalikan Corona

Virus Covid-19 telah menginfeksi Indonesia selama satu tahun, sejak 2 Maret 2020 silam. Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan, saat ini pemerintah terus berupaya mengendalikan pandemi Covid-19 melalui banyak kebijakan. “Pemerintah terus berupaya mengendalikan pandemi Covid-19 melalui sejumlah kebijakan, antara lain berupa pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) skala mikro dengan melibatkan […]