Breaking News in Indonesia

Periksa Dua Saksi, KPK Dalami Korupsi Lahan Rumah DP Nol Rupiah

Tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menjadwalkan memeriksa dua saksi dalam kasus dugaan korupsi terkait pengadaan tanah di Munjul, Pondok Rangon, Jakarta Timur untuk pembangunan rumah DP 0 persen.

Dua saksi tersebut yakni Staf Penilai di KJPP Wahyono Adi dan Rekan bernama Rafli Akbar Rafsanjani dan Yurisca Lady Enggraeni selaku notaris.

“Pemeriksaan dilakukan di Kantor KPK Jl Kuningan Persada Kavling 4, Setiabudi, Jakarta Selatan,” ujar Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya, Senin (29/3).

KPK membenarkan pihaknya membuka penyidikan kasus baru dugaan korupsi pembelian tanah di beberapa lokasi terkait program DP Nol Rupiah Pemprov DKI Jakarta.

Berdasarkan informasi yang dihimpun, salah satunya adalah pembelian tanah seluas 41.921 meter persegi di kawasan Munjul, Kelurahan Pondok Ranggon, Kecamatan Cipayung, Jakarta Timur, pada 2019 lalu.

Namun hingga kini KPK belum mengumumkan pihak yang dijerat serta kontruksi perkara ini. Meski demikian, KPK sudah mencegah beberapa pihak ke luar negeri selama 6 bulan ke depan. Hanya saja KPK tak merinci para pihak yang dicegah tersebut.

Sementara itu, Ketua Komisi B DPRD DKI Jakarta Abdul Aziz membenarkan kabar terkait Direktur Utama Perumda Pembangunan Sarana Jaya berinisial YC yang ditetapkan sebagai tersangka oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

“Berdasarkan info yang saya dapat dari asisten perekonomian, berita tersebut benar,” kata Aziz saat dihubungi, Senin (8/3).

Menurut Aziz, YC ditetapkan sebagai tersangka terkait pembelian lahan untuk proyek pembangunan rumah DP nol rupiah. PD Pembangunan Sarana Jaya merupakan sebuah badan usaha milik daerah (BUMD) DKI Jakarta yang bertanggungjawab dalam program DP nol rupiah.

Saat ini, rusunami DP 0 Rupiah yang sudah dibangun berada di Pondok Kelapa, Jakarta Timur, dan yang kedua masih dalam proses pembangunan di Cilangkap dan Pulogebang, Jakarta Timur.

Reporter: Fachrur Rozie
Sumber: Liputan6.com [fik]