Maybank Serahkan ke Polisi Kasus Gamers Winda Earl Kehilangan Tabungan Rp20 M

Irene

Maybank Serahkan ke Polisi Kasus Gamers Winda Earl Kehilangan Tabungan Rp20 M

Atlet e-sport, Winda D Lunardi, alias Winda Earl, mendatangi Bareskrim Polri pada Mei 2020 silam. Dia melaporkan adanya dugaan kejahatan perbankan yang menyebabkan tabungannya terkuras hingga Rp20 miliar.

Laporan tersebut diterima penyidik pada 8 Mei 2020 dengan Nomor LP/B/0239/V/2020/Bareskrim. Adapun terlapor adalah PT Bank Maybank Indonesia dan Kepala Cabang Bank Maybank Kebayoran Arcade berinisial A.

“Saya ingin uang saya kembali, itu uang hak saya. Karena bagi saya itu uang besar. Ini tabungan masa depan,” tutur Winda dalam keterangannya, Kamis (5/11).

PT Bank Maybank Indonesia menanggapi kasus yang dialami Gamers Winda Earl. Maybank Indonesia mengaku telah melaporkan dan memproses dugaan tindak pidana ini kepada pihak kepolisian.

“Sehingga oknum kejahatan tersebut saat ini telah ditangkap dan dalam proses hukum di Pengadilan Negeri untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya. Laporan Maybank Indonesia sudah ditindaklanjuti oleh pihak kepolisian,” kata Head Corporate Communications PT Bank Maybank Indonesia, Esti Nugraheni, dalam rilis yang diterima , Jumat (6/11).

Maybank, lanjut Esti, sebagai warga usaha (corporate citizen) yang taat hukum, menyerahkan sepenuhnya penyelesaian permasalahan ini kepada proses hukum yang berlaku.

“Dan akan mematuhi serta menghormati putusan pengadilan yang berkekuatan hukum tetap,” katanya.

Esti memastikan, Maybank senantiasa mengedepankan kenyamanan dan keamanan bagi seluruh nasabah dalam melakukan transaksi perbankan.

Sebelumnya, Kuasa Hukum Winda, Joey Pattinasarany mengatakan, kliennya telah menabung di swasta tersebut sejak 2015. Hingga 2020, uang yang ada di dua rekening berbeda seharusnya mencapai Rp20 miliar.

“Dengan rincian Winda Rp15 miliar, ibunya Rp5 miliar,” jelas Joey.

Hal tersebut diketahui saat sang ibu bermaksud melakukan penarikan uang pada Februari 2020. Namun tidak dapat dilakukan dengan alasan saldo tidak mencukupi.

“Pas dicek, rekening ibunya tinggal Rp17 juta. Rekening Winda cuma sisa Rp600 ribu,” katanya.

Korban telah berupaya meminta kejelasan kasus tersebut dengan mendatangi dan membuat laporan resmi di kantor bank swasta itu pada Febuari dan Maret 2020. Namun hingga saat ini dari pihak bank tidak kunjung menunjukkan itikad baik.

“Ibu Floletta minta ketemu Direksi Maybank bahas pengembalian uang tapi tidak ada respon. Pertama ditanggapi. Kedua, malah dibalas dengan surat yang isinya permasalahan sudah selesai. Statusnya laporan dari penyelidikan naik ke penyidikan per Oktober 2020,” Joey menandaskan. [lia]

Next Post

Tata Cara dan Doa Wudu yang Benar sesuai Tuntunan Rasul

Jakarta, Indonesia — Sesuai anjuran Nabi Muhammad SAW, umat muslim diwajibkan membaca doa wudhu saat melaksanakan wudu (juga ditulis: wudhu) agar ibadah yang dijalankan sah dan diterima Allah SWT. Ketentuan ini telah dibenarkan oleh para ulama lewat wahyu dalam kitab suci Alquran yang menyebut bahwa siapa pun yang hendak melakukan sholat, baik […]