KPK Telisik Negosiasi Penyewaan Rumah Tempat Persembunyian Nurhadi

Irene

KPK Telisik Negosiasi Penyewaan Rumah Tempat Persembunyian Nurhadi


Tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menelisik proses negosiasi penyewaan rumah yang dijadikan lokasi persembunyian mantan Sekretaris Mahkamah Agung (MA) Nurhadi dan menantunya, Rezky Herbiono.

Dalam menelisik hal tersebut, tim penyidik memeriksa Ricky Anugrah Wiratama yang merupakan agen property, pada Senin, 11 Januari 2021. Ricky diperiksa dalam kapasitasnya sebagai saksi untuk tersangka Ferdy Yuman dalam kasus merintangi penyidikan perkara Nurhadi.

“Ricky Anugrah Wiratama didalami pengetahuannya terkait dengan dugaan negosiasi penyewaan rumah oleh tersangka FY (Ferdy Yuman) yang diperuntukkan sebagai tempat persembunyian NHD (Nurhadi),” kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya, Selasa (12/1).

Selain memeriksa Ricky Anugrah, tim penyidik juga rencananya memeriksa saksi lainnya bernama Rayi Dhinar, selaku karyawan swasta dalam kasus ini. Namun Rayi Dhinar tak memenuhi panggilan tim penyidik.

“Rayi Dhinar tidak hadir tanpa alasan yang jelas dan KPK mengimbau agar bersikap kooperatif memenuhi panggilan patut yang dilayangkan oleh tim penyidik KPK,” ujarnya.

Diberitakan sebelumnya, KPK menahan Ferdy Yuman (FY), tersangka kasus dugaan menghalangi proses penyidikan kasus yang menjerat mantan Sekretaris Mahkamah Agung (MA) Nurhadi.

Pelaksana Harian Deputi Penindakan KPK Setyo mengatakan, Ferdy Yuman ditahan selama 20 hari terhitung 10 Januari 2021.

“Tersangka FY dilakukan penahanan pertama selama 20 hari, terhitung sejak 10 Januari 2021 sampai dengan 29 Januari 2021 di Rutan KPK Cabang Pomdam Jaya Guntur,” ujar Setyo digm Gedung KPK, Kuningan Jakarta Selatan, Minggu (10/1).

Sebagai upaya pencegahan virus Corona Covid-19, Fredy untuk sementara waktu akan diisolasi selama 14 hari di Rutan KPK Kavling C1, Rasuna Said.

“Sebagai upaya untuk mengantisipasi penyebaran Covid 19 di lingkungan Rutan KPK, maka yang bersangkutan akan terlebih dulu dilakukan isolasi mandiri selama 14 hari di Rutan KPK cabang Kavling C1,” kata Setyo.

Atas perbuatannya, Fredy Yusman (FY) disangkakan melanggar pasal 21 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

Diberitakan sebelumnya, Wakil Ketua KPK Nawawi Pomolango mengatakan penangkapan Ferdy Yuman dilakukan tim penindakan pada Sabtu 9 Januari 2021 malam.

“Semalam tim satgas kami telah menangkap seorang FY,” ujar Wakil Ketua KPK Nawawi Pomolango, Minggu (10/1).

Dengan penangkapan Ferdy Yuman, Nawawi mengultimatum para pihak yang berani menghalang-halangi proses penyidikan perkara yang ditangani pihaknya.

“Ini warning bagi siapa saja yang melakukan tindakan-tindakan serupa,” kata Nawawi.

Reporter: Fachrur Rozie
Sumber: Liputan6.com [fik]

Next Post

Pulih dari Covid-19, Menaker Ida Kembali Lakukan Kunjungan Kerja

Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah pada awal Desember 2020 lalu dinyatakan positif terpapar covid-19, namun kini Menaker telah dinyatakan sehat kembali. “Alhamdulillah, ibu (Menaker) sudah sehat dan pulih,” kata Kepala Seksi Pemberitaan Humas Kemnaker, Dicky Risyana kepada Liputan6.com, Selasa (12/1). Dicky menjelaskan, bahkan Menaker saat ini sedang melakukan kegiatan untuk pencanangan […]