KPK Panggil Direktur PT Bumi Pangan Digdaya Terkait Kasus Bansos Covid-19

Irene

KPK Panggil Direktur PT Bumi Pangan Digdaya Terkait Kasus Bansos Covid-19

Tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terus mendalami kasus dugaan suap terkait pengadaan bantuan sosial (bansos) penanganan virus Corona Covid-19 untuk wilayah Jabodetabek yang menjerat mantan Menteri Sosial (Mensos) Juliari Peter Batubara.

Untuk mendalami hal tersebut, tim penyidik menjadwalkan pemeriksaan terhadap Direktur PT Bumi Pangan Digdaya, Achmad Gamaludin Moeksin alias Agam dan pihak swasta bernama Helmi Rivai.

Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri mengatakan, keduanya direncanakan akan dimintai keterangan untuk melengkapi berkas penyidikan tersangka Ardian I M selaku pihak swasta.

“Saksi Achmad Gamaludin Moeskin alias Agam dan Helmi Rivai diperiksa untuk tersangka AIM (Ardian I M),” ujar Ali saat dikonfirmasi, Selasa (29/12).

Dalam kasus ini, KPK menetapkan mantan Mensos Juliari Peter Batubara dan empat tersangka lainnya sebagai tersangka suap terkait program bantuan sosial penanganan virus corona (Covid-19) di wilayah Jabodetabek tahun 2020.

Keempat tersangka lainnya dalam kasus ini adalah, pejabat pembuat komitmen di Kementerian Sosial (Kemensos) Matheus Joko Santoso dan Adi Wahyono, serta Ardian I M dan Harry Sidabuke selaku pihak swasta.

KPK menduga, berdasarkan temuan awal, Juliari menerima Rp 10 ribu perpaket sembako dengan harga Rp 300 ribu. Namun menurut KPK, tak tertutup kemungkinan Juliari menerima lebih dari Rp 10 ribu. Total uang yang sudah diterima Juliari Rp 17 miliar.

KPK juga menduga Juliari menggunakan uang suap tersebut untuk keperluan pribadinya, seperti menyewa pesawat jet pribadi. Selain itu, uang suap tersebut juga diduga dipergunakan untuk biaya pemenangan kepala daerah dalam Pilkada serentak 2020.

Reporter: Fachrur Rozie
Sumber: Liputan6.com [fik]

Next Post

PLN Disjaya Catat Konsumsi Listrik Turun 3,15 Persen Saat Natal 2020

Perusahaan Listrik Negara (PLN) Unit Induk Distribusi Jakarta Raya masih melaksanakan siaga kelistrikan Natal dan Tahun Baru mulai tanggal 24 Desember lalu sampai 2 Januari 2021. Perseroan mencatat di masa Nataru tahun ini terjadi penurunan konsumsi listrik akibat pandemi Covid-19. Menyusul tidak ada perayaan besar-besaran yang mengundang kerumunan. “PLN mencatat […]