Jakarta () – Fisioterapis di Rumah Sakit Universitas Indonesia (RSUI), Mahasin Amaliyah, Amd.OT memberikan beberapa tips bagi orang tua untuk mengoptimalkan fungsi sensoris anak mereka.

Salah satu kiatnya, memberikan kesempatan kepada anak untuk mengeksplorasi lingkungannya, Mahasin menyarankan orang tua memfasilitasi anak ketika bermain dan berlajar dengan melibatkan seluruh komponen sensoris anak.

"Jangan terlalu sering melarang anak, namun pastikan lingkungannya aman dan diawasi," kata dia dalam siaran pers RSUI, dikutip Sabtu.

Kiat lainnya yakni orang tua perlu mengatur pola tidur anak agar tidak terlalu malam dan membatasi makanan yang mengandung tinggi gula khususnya pada anak-anak hiperaktif.

"Pada anak-anak dengan autisme disarankan untuk melakukan diet terkontrol baik diet sensori atau diet makanan tertentu, perlu konsultasi dengan ahli," tutur Mahasin.

Selain itu, sebaiknya orang tua jangan berikan gadget untuk anak di bawah 2 tahun. Sementara untuk anak 2 tahun ke atas, orang tua perlu membatasi screen time atau waktu layar mereka dalam sehari maksimal 1 jam dengan pendampingan.

Menurut Mahasin, banyak perkembangan sensoris yang terabaikan jika anak menonton gawai terus menerus.

Kiat terakhir, sebaiknya orang tua meluangkan waktu main dengan anak di rumah minimal 10 menit setiap harinya, tanpa gawai atau distraksi lainnya.

"Jangan lupa untuk rajin memantau perkembangan anak, jika dirasa mengalami gangguan segera konsultasi ke klinik tumbuh kembang dan rehabilitasi medis untuk mendapatkan penanganan yang tepat," kata Mahasin.

Sistem sensoris pusat menjadi pondasi yang mendukung kegiatan pembelajaran anak dalam kehidupan sehari-hari. Anak yang memiliki sensori normal dapat menampilkan perilaku normal.

Sementara untuk yang mengalami gangguan sensoris dapat terjadi hipersensitif atau hiposensitif. Hipersensitif dinya perilaku menghindar, kurang nyaman, mudah lelah, atau takut dan bereaksi secara berlebihan terhadap stimulus yang diterima.

Sementara hiposensitif yaitu perilaku sibuk mencari stimulus secara berlebih, tidak bisa diam atau banyak gerak, dan atau kurang berespon terhadap stimulus yang diterima.

“Orang tua perlu untuk mengenali profil sensoris anak jika dirasa mengalami gangguan. Untuk penentuan jenis gangguan ini tidak bisa hanya ditebak-tebak, sebaiknya dikonsultasikan ke ahlinya. Okupasi terapis RSUI memiliki instrumen tersendiri untuk menilai aktivitas sensoris anak," demikian saran Mahasin.

Baca juga: Psikolog ungkap pentingnya orang tua bisa bermain bersama anak

Baca juga: Kolaborasi orang tua kunci sukses pola asuh anak

Baca juga: Orang tua berperan besar cegah risiko cedera saat anak bermain
 

Pewarta: Lia Wanadriani Santosa
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © 2021