Buka Munas ke-IX, Presiden Jokowi Titip Empat Pesan ke LDII

Irene

Presiden Joko Widodo (Jokowi) membuka Musyawaran Nasional ke-IX Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII) secara daring. Dalam pidato pembukanya, Jokowi menitipkan empat pesan kepada organisasi keagaaman di Indonesia yang harus dipegang sebagai pedoman.

“Pertama organisasi keagamaan harus mengedepankan prinsip yang menjunjung tinggi Pancasila dan Undang Undang Dasar 1945,” pesan Jokowi kepada LDII, Rabu (7/4).

Jokowi melanjutkan, organisasi keagamaan juga wajib menjunjung tinggi toleransi terhadap sesama. Menurut Jokowi, organisasi keagaamn justru harus membuka ruang terhadap kepercayaan lain untuk saling menghargai.

“Organisasi keagamaan juga harus menjunjung tinggi toleransi terhadap sesama dan memberi ruang terhadap orang lain dan menghargai kesetaraan dan bersedia bekerjasama,” kata Jokowi

Ketiga, sambung Jokowi, organisasi harus juga memiliki prinsip anti kekerasan menolak kekerasan fisik dan verbal. Terakhir, Jokowi meminta kepada organisasi keagamaan harus bisa menghargai tradisi dan budaya lokal yang ada di masyarakat Indonesia.

“Kita ini bhineka, merupakan warisan leluhur kita sebagai bangsa Indonesia yang harus dihargai tradisi dan budayanya,” Jokowi menandasi.

Usai memberikan pesan tersebut, Jokowi membuka dengan resmi acara musyawarah nasional yang bertemakan Penguatan SDM Profesional Religius Untuk Ketahanan dan Kemandirian Bangsa Menuju Indonesia Maju.

“Bismilah saya buka musyawarah nasional ke-IX LDII pagi ini,” Jokowi menandasi.

Reporter: M Radityo [ray]

Next Post

Pasca Diterjang Banjir, 100.933 Pelanggan PLN di NTT Kembali Nikmati Listrik

Ratusan ribu warga Nusa Tenggara Timur (NTT) kembali menikmati akses listrik yang sempat padam akibat banjir dari pengaruh siklon tropis Seroja. Demi menjaga kelancaran aktivitas warga, Pemerintah bersama PT PLN (Persero) mengambil langkah cepat untuk memulihkan layanan, salah satunya melalui perbaikan gardu listrik. Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik dan […]