40 Petani Kebun dari Labuan Bajo Belajar Industri Pariwisata Melalui Kopi

Irene

Banyuwangi terus menjadi pusat studi daerah lain sebagai destinasi wisata. Salah satunya adalah 40 petani kebun kopi dari Labuan Bajo, Flores, NusaTenggara Timur (NTT) melakukan benchmarking industri pariwisata melalui kopi. Mereka belajar bagaimana Banyuwangi mengubah citra dari kota biasa menjadi destinasi wisata.

Benchmarking ini diinisiasi Badan Otoritas Pariwisata Labuan Bajo Flores (BOPLBF). Mereka membawa Asosiasi Petani Kopi Jahe Manggarai (APEKAM), Masyarakat Perlindungan Indikasi Geografis (MPIG) Kopi Arabika Flores Manggarai; perwakilan dari instansi pemerintah yakni Dinas Pariwisata Kabupaten Manggarai dan Manggarai Timur. Mereka datang langsung ke Sanggar Genjah Arum, Desa Kemiren, Kecamatan Glagah Banyuwangi.

Dalam kunjungan ke Sanggar Genjah Arum, Kemiren, rombongan disambut dengan tarian Barong Kemiren. Mereka kemudian melihat tradisi othek (musik lesung) yang dimainkan oleh wanita tua. Selanjutnya, mereka kemudian diajak mempelajari bagaimana cara warga Banyuwangi melakukan sangrai kopi.

“Beberapa hari lalu rombongan BOPLBF hadir di sini. Mereka ingin tahu bagaimana pariwisata di sibi berkembang, sekaligus potensi kopinya juga ikut terangkat,” kata pemilik Sanggar Genjah Arum, Setiawan Subekti.

Pada kesempatan itu, Iwan – panggilan akrab Setiawan Subekti memberikan motivasi kepada petani kebun kopi dari Manggarai Timur, Manggarai dan Manggarai Barat. Pengenalan kopi bagi wisatawan yang datang ke Labuan Bajo sangat penting. Selain sebagai oleh-oleh, kopi dari Manggarai NTT sudah dikenal baik oleh dunia.

“Kopi dari NTT khususnya Manggarai sangat dikenal di dunia. Makanya petani kebun kopi tak harus hanya menjual biji kopi mentah saja. Tapi bagaimana mengolah kopi agar nilai jual semakin meningkat,” ujarnya saat sharing ilmu tentang kopi.

Iwan juga berharap adanya perbaikan kemasan kopi yang akan dijual oleh petani kebun di Labuan Bajo.

“Ini sangat penting. Karena orang akan tertarik dengan kemasan yang bagus. Di luar negeri Amerika Serikat, kopi Flores dikenal dengan logo komodo. Tapi apakah itu memang benar dari Flores? Makanya kita dorong petani kebun kopi menghasilkan kopi yang baik dan dijual dengan keaslian kopi dari Manggarai yang sudah dikenal sebagai juara nasional 2012 lalu,” tuturnya.

Sementara itu, Shana Fatina Direktur Utama Badan Otoritas Pariwisata Labuan Bajo Flores menjelaskan bahwa benchmarking ini diharapkan menjadi awal mula pengembangan desa wisata khususnya agro wisata kopi, sehingga nantinya kita dapat mengembangkan produk olahan kopi dan dapat membuat atraksi dari agro wisatanya.

Dipilihnya Banyuwangi, kata Shana, karena Banyuwangi memiliki kopi. Komoditas kopi terdongkrak seiring dengan kunjungan wisata yang terus meningkat. Apalagi, kolaborasi antara Pemkab Banyuwangi bersama dengan masyarakat dan pelaku usaha sangat kompak.

“Kedua, cara mereka menyajikan sangat orisinil dengan mengadaptasi pariwisata. Makanya saya ajak petani kopi, penentu kebijakan pariwisata dan pertanian dari Labuan Bajo melihat bagaimana kolaborasi antara pemerintah, masyarakat dan pelaku usaha sangat kompak. Meski Banyuwangi tidak dibantu oleh Pusat,” tambahnya.

Menurut Shana, BOPLBF saat ini tengah menyiapkan langkah awal dalam pengembangan desa wisata pada segmentasi agrowisata kopi di Labuan Bajo, dengan mendorong peningkatan sumber daya manusia melalui program bencmarking.

Agenda dilakukan di beberapa kota di Jawa. Mereka mengunjungi empat kota di Pulau Jawa yakni Magelang, Yogyakarta, Banyuwangi, dan Jember dari tanggal 21 – 27 Maret 2021.

John Sentis, Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Manggarai Timur, NTT mengaku antusias dengan adanya kunjungan di Sanggar Genjah Arum, Banyuwangi. Menurutnya, Banyuwangi dinilai berhasil dalam pengembangan industri pariwisata berbasis kopi.

“Sangat luar biasa Banyuwangi. Kami sudah dengar semuanya berjalan dengan baik antara pariwisata dan industri pariwisata tentang kopi. Masyarakat punya komitmen dengan pemerintah membangun pariwisata yang baik. Ini sebagai best practise untuk di contoh di Indonesia,” ujarnya. [hrs]

Next Post

Kunjungi Koperasi Beraset Rp 1,6 Triliun, Ini Target Menkop UKM

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki menargetkan koperasi di Indonesia bisa masuk ke rantai pasar global dan bersaing secara kompetitif dengan pelaku usaha yang lain. Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki saat hadir membuka Rapat Anggota Tahunan (RAT) CU Keling Kumang Tahun Buku 2020, di Sekadau, Kalimantan Barat, Sabtu (27/3), […]