Breaking News in Indonesia

Tata Cara Sujud Sahwi dan Hukum Melaksanakannya

Sujud sahwi dilakukan untuk mengganti kesalahan dalam rakaat salat karena suatu keadaan. Berikut tata cara sujud sahwi, bacaan, beserta hukumnya.

Jakarta, Indonesia —

Sujud sahwi merupakan dua sujud yang dilakukan untuk mengganti kesalahan dalam rakaat salat karena suatu keadaan misalnya lupa (sahw).

Sujud sahwi ini juga tidak boleh dilakukan sembarangan, melainkan ada 3 syarat yang berlaku, seperti jumlah rakaat salat kurang, jumlah rakaat salat berlebih, atau dalam keadaan ragu-ragu pada setiap doa, gerakan, maupun jumlah rakaat salat.

Artikel ini akan mengulas seputar tata cara sujud sahwi, bacaan, beserta hukum melakukannya.

Kondisi yang Mengharuskan Sujud Sahwi

Selain syarat, sujud sahwi juga sebaiknya dilaksanakan saat berhadapan dengan kondisi tertentu, di antaranya.

Sujud sahwi dilaksanakan sebelum salam, ketika mengalami keadaan ini:

  1. Apabila terjadi pengurangan, misalnya melupakan tasyahud pertama
  2. Ada rasa ragu pada jumlah rakaat salat dan tidak bisa menentukan yang paling diyakini

Sujud sahwi dilaksanakan setelah salam, ketika mengalami keadaan ini:

  1. Jika terjadi penambahan jumlah rakaat dalam salat
  2. Penambahan gerakan saat salat
  3. Ragu dan tidak dapat menentukan yang paling diyakini.

Tata Cara Sujud Sahwi

African Muslim Man Making Traditional Praying To God While Wearing A Traditional Cap DishdashaFoto: Dok. FS-Stock
Ilustrasi. Tata cara sujud sahwi dan bacaannya.

Tata cara sujud sahwi dilakukan dengan dua sujud sebelum atau sesudah salam, dengan ketentuan:

  1. Gerakan sujud sahwi sama seperti sujud pada salat wajib
  2. Sujud sahwi dilakukan dua kali yaitu terpisah dengan duduk sebentar
  3. Membaca takbir ketika sujud atau bangun dari sujud.

Bacaan Sujud Sahwi

Mengutip dari NU online, para ulama menyepakati untuk bacaan sujud sahwi dengan melafalkan:

سُبْحَانَ مَنْ لاَ يَنَامُ وَلاَيَسْهُوْ

Subhaana mal-laa yanaamu wa-laa yashuu.

Artinya: Mahasuci Allah yang tidak pernah tidur dan tidak pernah lupa.

Lihat juga:

Tata Cara Salat Hajat untuk Memohon Suatu Keinginan

Sujud Sahwi saat Salat Berjamaah

Tidak hanya pada saat salat munfarid, sujud sahwi juga bisa dilakukan apabila sedang melaksanakan salat berjamaah.

Hal yang harus diketahui ketika akan sujud sahwi berjamaah adalah sebagai berikut.

1. Apabila imam salat lupa, makmum laki-laki wajib mengingatkan dengan mengucap tasbih ‘Subhanallah’. Sedangkan jika makmumnya perempuan, cukup menepuk tangannya.

2. Jika imam lupa dan melakukan sujud sahwi, makmum wajib mengikuti imam.

3. Makmum lupa bacaan salat atau gerakannya, makmum tidak wajib sujud sahwi karena makmum tidak boleh sujud sendirian, apabila imam tidak sujud sahwi.

Lihat juga:

Tata Cara dan Doa Wudu yang Benar sesuai Tuntunan Rasul

Hukum Sujud Sahwi

Hukum melaksanakan sujud sahwi adalah sunah, bukan wajib. Karenanya, Anda tak perlu risau akan kesahihan salat tanpa sujud sahwi sebagaimana keterangan Syekh Said M Ba’asyin berikut.

“Sujud sahwi tidak wajib karena ia tidak menggantikan sesuatu yang wajib, lain soal untuk menambal kekurangan pada haji. Sujud sahwi disunahkan karena tiga sebab, bahkan lima sebab, yaitu meninggalkan sunah ab’adh, memindahkan rukun qauli yang tidak sampai membatalkan, menambahkan rukun fi’li yang jika dilakukan sengaja dapat membatalkan, ragu dalam meninggalkan sunah ab’adh, melakukan fi’li disertai kebimbangan dalam menambahkannya.”(Syekh Said M Ba’asyin, Busyral Karim, [Beirut:Darul Fikr, 2012 H/1433-1434 M], juz I, halaman 234).

Untuk mendapatkan keutamaan sunah, Anda tidak boleh mengabaikan tata cara sujud sahwi apabila ragu atau meninggalkan sunah ab’adh.

(avd/fef)

[Gambas:Video ]