Tak Cuma China, Norovirus Pernah Serang Toko Donat di AS

Farah

Tak hanya di China, norovirus ternyata juga terdeteksi di beberapa negara, Korea Selatan dan Amerik Serikat.

Jakarta, Indonesia —

China baru-baru ini melaporkan temuan infeksi norovirus di sebuah universitas di Taiyuan. Norovirus sebelumnya juga pernah terdeteksi di beberapa negara.

Virus itu ditemukan saat gelaran Olimpiade Musim Dingin Pyeongchang, Korea Selatan yang digelar 2018. Penyelenggara olimpiade saat itu mengungkapkan setidaknya ada 177 orang yang terinfeksi.

Penyebaran virus diketahui muncul menjelang upacara pembukaan, membuat 1.200 staf keamanan dikarantina. Mereka pun digantikan sementara oleh para tentara.

Tidak ada atlet yang terinfeksi, dan sejak ditemukan sejumlah organisasi langsung bekerja sama menguji kualitas air bersih, pemeriksaan venue, restoran, hotel, dan akomodasi pekerja.

Di Ohio, Amerika Serikat, penyebaran virus tersebut disinyalir berasal dari sebuah toko donat Mama C’s Donuts.

Sebuah laporan konsumen mengungkapkan toko donat tersebut kemudian ditutup lantaran ada 230 kasus lebih terkait norovirus.

Laporan tersebut diungkapkan oleh pengunjung yang makan di restoran donat itu antara 4-7 Agustus 2017. Sementara ratusan orang mengklaim bahwa mereka mengalami sakit setelah makan di sana.

Sampel yang diambil dari restoran tersebut dinyatakan positif mengandung patogen norovirus. Virus menyebar saat karyawan tengah menyiapkan donat untuk dijual.

Lihat juga:

Lebih dari 70 Mahasiswa China Terinfeksi Norovirus

Awal Oktober, virus serupa ditemukan di Universitas Shanxi, Taiyuan, China utara. Sekitar 70 mahasiswa diduga terinfeksi virus tersebut karena mengalami gelaja seperti diare dan muntah mulai Rabu pekan lalu (7/10).

Menurut Xinhua, Departemen Pengendalian dan Pencegahan Penyakit di Taiyuan mengambil sampel 28 mahasiswa untuk tes norovirus pada Rabu dan Sabtu.

Setelah dilakukan pengetesan, 11 orang dinyatakan positif terinfeksi virus tersebut. Mulai Minggu pukul 17.00 waktu setempat 22 pasien yang menderita diare dan muntah akibat virus dan faktor lainnya dirawat di rumah sakit.

Lihat juga:

6 Kasus Terdeteksi, China Uji 9 Juta Penduduk Tes Covid-19

Universitas kini telah melakukan desinfeksi di asrama, ruang kelas, kantin, dan area publik lainnya untuk mencegah penyebaran. Otoritas pengendalian dan pencegahan lokal sedang menyelidiki sumber infeksi.

Norovirus bukan termasuk dalam keluarga virus corona yang telah menyebabkan pandemi Covid-19. Jika virus corona menyebar dari manusia ke manusia melalui cairan, norovirus menyebar dari kotoran orang yang terinfeksi.

Penderita norovirus sering mengalami gejala gastrointestinal seperti mual, muntah, sakit perut dan diare dalam waktu 24 jam setelah makan.

(ndn/dea)

[Gambas:Video ]

Next Post

Video BOOMBAYAH BLACKPINK Ditonton Lebih dari 1 Miliar Kali

Jakarta, Indonesia — Video debut BLACKPINK, BOOMBAYAH, telah ditonton lebih dari 1 miliar kali di YouTube pada Selasa (13/10). YG Entertainment menyatakan jumlah itu didapat sekitar pukul 08.26 waktu setempat atau sekitar empat tahun setelah video itu dirilis pada Agustus 2016. Hal tersebut membuat BOOMBAYAH menjadi video musik ketiga BLACKPINK […]