Jakarta () – Keputusan Disney untuk merilis "Black Widow" di Disney Plus dan bioskop secara bersamaan telah memicu pertempuran hukum dengan Scarlett Johansson, aktris yang ditugaskan untuk memerankan pahlawan super Marvel.

Dalam gugatan yang diajukan Kamis (29/7) di Pengadilan Tinggi Los Angeles, pengacara Johansson menuduh bahwa kontrak bintang itu dilanggar ketika studio memilih untuk tidak memulai debut film secara eksklusif di bioskop, sebuah langkah yang dipilih untuk menekan penjualan tiket dari spin-off "Avengers".

Sebagian besar kompensasi Johansson terkait dengan kinerja box office "Black Widow" – jika mencapai tolok ukur tertentu – adalah bonus akan masuk padanya.

"Disney dengan sengaja membuat Marvel melanggar perjanjian, tanpa pembenaran, untuk mencegah Ms. Johansson menyadari manfaat penuh dari kontraknya dengan Marvel," kata isi gugatan Johansson dilansir Variety pada Jumat.

Disney mengumumkan pada bulan Maret bahwa “Black Widow” akan tayang perdana secara bersamaan di layanan streaming berbasis langganan studio, dengan harga premium 30 dolar Amerika, serta di layar lebar.

Langkah itu dilakukan ketika industri bioskop pulih dari penutupan COVID-19 dan pembatasan kapasitas. Pada 9 Juli, "Black Widow" memecahkan rekor box office era pandemi dengan debutnya 80 juta dolar di Amerika Utara dan mendapatkan tambahan 78 juta dolar di luar negeri.

Ini juga menarik 60 juta dolar di Disney Plus. Akan tetapi, penjualan tiket menurun tajam dalam minggu-minggu berikutnya dan saat ini mencapai 319 juta dolar secara global, yang menempatkan "Black Widow" jadi salah satu film Marvel dengan pendapatan terendah sepanjang masa.

Tak lama setelah debutnya, National Association of Theatre Owners, organisasi perdagangan utama industri tersebut, menegaskan perilisan "Black Widow" secara simultan di bioskop dan streaming membebani pendapatan Disney per penonton selama film tersebut ditayangkan. Namun, gugatan itu mencatat bahwa saham Disney naik setelah perusahaan mengungkapkan harga premium untuk "Black Widow".

"Disney memilih untuk menenangkan investor Wall Street dan memberi keuntungan, daripada membiarkan anak perusahaannya Marvel untuk mematuhi perjanjian tersebut," bunyi gugatan tersebut.

Tidak ada yang mengejutkan, pelanggaran Disney terhadap kontrak berhasil menarik jutaan penggemar menjauh dari bioskop dan menuju layanan streamingnya, Disney Plus.

The Wall Street Journal, yang menyampaikan berita tentang gugatan tersebut, melaporkan sumber yang dekat dengan Johansson memperkirakan bahwa keputusan untuk merilis film tersebut secara bersamaan di Disney Plus mengakibatkan hilangnya bonus sebesar 50 juta dolar.

Gugatan Johansson datang ketika paradigma distribusi baru dan pandemi COVID-19 membentuk kembali cara aktor A-list dibayar untuk pekerjaan mereka. Banyak aktor top memasukkan partisipasi laba backend sebagai bagian dari kontrak mereka.

Namun kebangkitan layanan streaming, seperti Netflix, telah menghapus bentuk-bentuk kompensasi tersebut dan keputusan studio film tradisional (film bioskop), seperti Warner Bros. dan Disney, untuk merilis film dengan layanan berlangganan internal mereka sendiri semakin mengubah cara lama ini.

Baca juga: Cerita Scarlett Johansson perankan Black Widow selama 1 dekade

Ketika Warner Bros memilih untuk mengirim seluruh daftar filmnya ke HBO Max, menyadari bahwa bioskop hanya beroperasi pada kapasitas terbatas sepanjang tahun, studio harus membayar puluhan juta dolar kepada bintang-bintang film tersebut sebagai kompensasi.

Itu mengakibatkan aktor seperti Will Smith, Denzel Washington, dan Keanu Reeves mendapatkan dukungan penuh mereka di film-film yang dirilis Warner Bros pada layanan barunya.

Jika berhasil, gugatan yang dilayangkan oleh Johansson dapat mendorong lebih banyak aktor untuk mencari kompensasi tambahan untuk film yang bermigrasi ke layanan streaming dan dapat menyebabkan agen memasukkan bahasa yang lebih ketat dalam kontrak mengenai kompensasi jika rilis teater eksklusif dikompromikan atau dilewati. Pengacara Johansson menyarankan bahwa gugatannya bisa menjadi preseden setter.

"Bukan rahasia lagi bahwa Disney merilis film seperti 'Black Widow' langsung ke Disney Plus untuk meningkatkan pelanggan dan dengan demikian meningkatkan harga saham perusahaan – dan bersembunyi di balik COVID-19 sebagai dalih untuk melakukannya," ujar John Berlinski, pengacara Johansson.

"Tetapi mengabaikan kontrak artis yang bertanggung jawab atas keberhasilan filmnya sebagai kelanjutan dari strategi picik ini melanggar hak mereka dan kami berharap dapat membuktikannya di pengadilan. Ini pasti bukan kasus terakhir di mana talenta Hollywood menentang Disney dan memperjelas bahwa, apa pun yang mungkin dilakukan perusahaan, ia memiliki kewajiban hukum untuk menghormati kontraknya," lanjut Berlinski.

Tim hukum Johansson mengatakan perwakilan untuk aktris tersebut khawatir bahwa "Black Widow" akan debut di Disney Plus bahkan sebelum virus corona menghentikan kehidupan.

Sebagai bagian dari gugatan, mereka berbagi email dari grup manajemen bintang tersebut yang meminta studio untuk menjamin bahwa "Black Widow" akan tayang perdana secara eksklusif di bioskop.

Sebagai tanggapan, Kepala Penasihat Marvel Dave Galluzzi menjanjikan jika ada perubahan perilisan di bioskop, sambil menambahkan, "Kami memahami bahwa jika rencana itu berubah, kami perlu mendiskusikan hal ini dengan Anda dan mencapai pemahaman karena kesepakatan didasarkan pada serangkaian (sangat besar) bonus box office."

Baca juga: "Black Widow" raup 200 juta dolar AS secara global

Baca juga: Scarlett Johansson menanti anak pertama bersama Colin Jost

Baca juga: Scarlett Johanson siap luncurkan produk di lini kecantikan

Oleh Maria Cicilia
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © 2021