Jakarta () – Pangeran Harry mendesak pemerintah dan pemimpin global di industri farmasi dan bisnis untuk melakukan bagian mereka dalam memastikan bahwa pendidikan dan akses vaksinasi tersedia untuk semua orang di seluruh dunia di tengah meningkatnya kasus COVID-19 dan varian baru.

Duke of Sussex menyampaikan pembelaannya di British GQ Men Of The Year Awards ke-24 saat memberikan penghargaan Heroes Of The Year GQ kepada tim ilmuwan di balik vaksin Oxford/AstraZeneca, yang dipimpin oleh Profesor Dame Sarah Gilbert dan Dr. Catherine Green.

Pidato tersebut merayakan kerja cepat para ilmuwan seputar vaksin yang menyelamatkan jiwa dan membahas perlunya peningkatan akses vaksin.

"Sampai setiap komunitas dapat mengakses vaksin, dan sampai setiap komunitas terhubung dengan informasi yang dapat dipercaya tentang vaksin, maka kita semua dalam bahaya. Itu adalah pengulangan umum yang saya dan istri saya dengar dalam pertemuan dengan para ahli vaksin, kepala industri, advokat komunitas, dan pemimpin global," katanya, dikutip dari The Hollywood Reporter, Jumat.

Pangeran Harry mencatat bahwa sementara setidaknya "sepertiga dari populasi global telah menerima setidaknya satu dosis vaksin" – setara dengan lebih dari lima miliar suntikan – pencapaian besar itu datang bersamaan dengan perbedaan mayoritas tentang siapa yang sebenarnya memiliki akses ke sana.

Selama pidatonya, dia berbagi bahwa “kurang dari dua persen orang di negara berkembang telah menerima dosis tunggal pada saat ini, dan banyak dari petugas kesehatan mereka bahkan masih belum divaksinasi.”

Dia kemudian meminta masyarakat untuk mengatasi ketidakseimbangan “sebagai satu” untuk “maju bersama.”

Duke juga menangani misinformasi yang telah menyebar di berbagai jenis media, yang menurutnya menghambat kemampuan individu untuk mempercayai sains dan semakin memecah belah komunitas.

"Keluarga di seluruh dunia diliputi oleh misinformasi skala besar di media 'berita' dan media sosial, di mana mereka yang menjajakan kebohongan dan ketakutan menciptakan keragu-raguan terhadap vaksin, yang pada gilirannya memecah belah masyarakat dan mengikis kepercayaan," katanya.

"Ini adalah sistem yang perlu kita hancurkan jika kita ingin mengatasi COVID-19 dan munculnya varian baru," ujarnya menambahkan.

Di saat-saat terakhir pidatonya, Harry meminta para pemimpin global dan industri untuk terus berbagi pekerjaan mereka dan memastikan negara-negara berkembang juga dapat diberdayakan dan mengakses vaksinasi.

"Bagi kita semua — termasuk pemerintah global, pemimpin farmasi, dan kepala bisnis — kita harus terus melakukan bagian kita. Itu harus mencakup berbagi ilmu vaksin dan mendukung serta memberdayakan negara-negara berkembang dengan lebih fleksibel," kata dia.

"Di mana Anda dilahirkan seharusnya tidak mempengaruhi kemampuan Anda untuk bertahan hidup, ketika obat-obatan dan pengetahuan ada untuk membuat Anda tetap hidup dan sehat," imbuhnya.

Baca juga: Ratu Elizabeth dikabarkan sewa pengacara hadapi Pangeran Harry-Meghan

Baca juga: Pangeran Harry akan terbitkan catatan pengalaman hidup

Baca juga: Wawancara Harry-Meghan & dokumenter Britney Spears dapat nominasi Emmy

Penerjemah: Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © 2021