Jakarta () – Setelah Matt Damon menghadapi reaksi publik atas wawancaranya baru-baru ini di mana aktor tersebut mengungkapkan dia berhenti menggunakan istilah verbal "f** untuk seorang homoseksual", ia akhirnya berbicara untuk mengklarifikasi pernyataannya.

Sebelumnya dalam sebuah wawancara dengan Sunday Times Inggris yang diterbitkan selama akhir pekan, Damon mengingat bagaimana istilah ofensif untuk kaum homoseksual “umum digunakan ketika masih kecil, dengan aplikasi yang berbeda.”

Dia kemudian menimbulkan kontroversi setelah berbagi bahwa dia menggunakan istilah itu dalam lelucon "berbulan-bulan yang lalu," tetapi putrinya membuatnya melihat bahwa dia melakukan kesalahan.

Dalam sebuah pernyataan yang dikirim ke The Hollywood Reporter, aktor tersebut mengklarifikasi bahwa dia tidak pernah menggunakan cercaan itu secara pribadi.

"Selama wawancara baru-baru ini, saya mengingat diskusi yang saya lakukan dengan putri saya di mana saya berusaha mengontekstualisasikan untuknya kemajuan yang telah dibuat – meskipun tidak berarti selesai – sejak saya tumbuh besar di Boston dan, sebagai seorang anak, mendengar kata 'f**' digunakan di jalan sebelum saya tahu apa yang dirujuknya," kata Damon, dikutip dari THR, Selasa.

Baca juga: LEGO akan luncurkan set bertema LGBTQ

"Saya menjelaskan bahwa kata itu digunakan terus-menerus dan kasual, bahkan merupakan dialog dalam film saya baru-baru ini tahun 2003. Dia pada gilirannya menyatakan ketidakpercayaan bahwa akan pernah ada waktu di mana kata itu digunakan tanpa berpikir," imbuhnya.

Damon menambahkan, "Untuk kekaguman dan kebanggaan saya, dia sangat mengartikulasikan tentang sejauh mana kata itu akan menyakitkan bagi seseorang di komunitas LGBTQ + terlepas dari seberapa normalnya itu secara budaya. Saya tidak hanya setuju dengannya tetapi juga senang dengan semangat, nilai, dan keinginannya untuk keadilan sosial."

"Saya tidak pernah memanggil siapa pun 'f*****' dalam kehidupan pribadi saya dan percakapan dengan putri saya ini bukanlah kebangkitan pribadi. Saya tidak menggunakan istilah dalam bentuk apa pun. (…) Sejelas mungkin, saya mendukung komunitas LGBTQ+," imbuhnya.

Head of Talent GLAAD Anthony Allen Ramos merilis pernyataan berikut mengenai penggunaan isitlah "f" oleh Damon pada Senin malam.

"Percakapan yang muncul setelah wawancara asli Matt Damon dan pernyataan selanjutnya hari ini adalah pengingat penting bahwa kata ini, atau kata apa pun yang bertujuan untuk meremehkan dan tidak menghormati orang-orang LGBTQ, tidak memiliki tempat di media arus utama, media sosial, ruang kelas, tempat kerja, dan luar," kata Ramos.

"Perlu ada akuntabilitas pada saat penghinaan anti-LGBTQ tetap merajalela hari ini dan dapat memicu diskriminasi dan stereotip, terutama ketika digunakan oleh orang-orang di luar komunitas untuk mencemarkan nama baik atau menggambarkan orang-orang LGBTQ," imbuhnya.

Baca juga: Akan ada jagoan LGBTQ di film terbaru Marvel

Baca juga: Matt Damon menangis dapat "standing ovation" di Cannes

Baca juga: Film baru Matt Damon terinspirasi Amanda Knox, tayang di Cannes

Penerjemah: Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © 2021