Breaking News in Indonesia

Dibantu Militer China, TNI AL Angkat Liferaft KRI Nanggala

Jakarta, Indonesia —

TNI Angkatan Laut dengan bantuan militer China berhasil mengangkat liferaft dari bagian kapal selam KRI Nanggala-402 yang tenggelam di perairan Bali pada akhir April lalu.

Liferaft sendiri merupakan salah satu alat keselamatan dalam kapal yang digunakan untuk berlayar. Perahu ini digunakan untuk menyelamatkan personel kapal apabila terjadi kedaruratan.

“Kapal Tan Suo Er Hao (milik China) berhasil mengangkat liferaft KRI Nanggala. Sudah kami simpan dengan baik sebagai bukti bahwa kapal-kapal dari negara sahabat kita sudah melaksanaan tugasnya,” kata Panglima Komando Armada II (Pangkormada II) Laksamana Muda TNI Iwan Isnurwanto dalam konferensi pers, Selasa (18/5).

Dia menggambarkan alat bantu tersebut memiliki berat kurang lebih 700 Kilogram. KRI Nanggala sendiri memiliki dua liferaft.

Biasanya, kata dia, alat tersebut digunakan apabila personel mengalami posisi kedaruratan dan memungkinkan untuk menyelamatkan diri.

“Ini sudah diambil, tertimbun oleh lumpur,” ucap dia menambahkan.

Hanya saja, Iwan mengatakan belum ada bagian-bagian besar lain kapal yang dapat diangkut dalam operasi penyelamatan ini.

Lihat juga:

Panglima TNI: Saatnya Modernisasi Kapal Selam AL

Menurutnya, sejauh ini pihak TNI AL tengah berkoordinasi dengan atase pertahanan Tiongkok untuk melanjutkan proses pengangkatan. Pasalnya, upaya pengangkatan badan kapal sempat dilakukan namun belum membuahkan hasil.

“Belum ada bagian-bagian besar lain yang diangkat. Maksudnya seperti bow section (Haluan), sail section (Anjungan), dan stern section (Buritan),” tambah dia.

KRI Nanggala sendiri tenggelam di perairan utara Bali pada Rabu (21/4) lalu. Kapal itu telah digunakan TNI AL selama kurang lebih 40 tahun.

Lihat juga:

Komisi I Ungkap Target TNI AL Punya 10 Kapal Selam Pada 2029

Saat terjadi insiden, KRI Nanggala tengah dalam latihan melaksanakan penembakan torpedo. Latihan itu merupakan bagian dari pembinaan kesiapan operasional prajurit dan satuan di wilayah perairan Bali.

Namun, KRI Nanggala justru tenggelam dan diketahui berada di kedalaman 838 meter di bawah permukaan laut.

Sebanyak 53 orang awak kapal tersebut dinyatakan meninggal dunia. Presiden Joko Widodo memberi penghargaan Bintang Jalasena dan kenaikan pangkat bagi para prajurit.

(mjo/arh)

[Gambas:Video ]

Tulisan ini merupakan bagian dari kumpulan artikel dalam Fokus: “Duka KRI Nanggala-402”