Jakarta () – Film "CODA" menjadi terobosan baru bagi penonton film yang tunarungu karena mereka bisa menonton tanpa membutuhkan peralatan khusus saat menyaksikan film itu di layar lebar.

Jika biasanya pengalaman menonton ke bioskop menjadi hal yang tidak menyenangkan untuk para penyandang tunarungu, maka lewat "CODA" mereka bisa menonton dengan nyaman karena tersedianya teks yang baik di dalam filmnya.

"Film ini sangat inovatif, (hanya) karena film ini merupakan terobosan untuk mendukung komunitas tunarungu dan komunitas yang mengalami gangguan pendengaran," kata salah satu pemeran dalam "CODA" yaitu Marlee Matlin, seperti dilansir dari Reuters, Senin.

Marlee Matlin merupakan aktris tunarungu pertama yang mendapatkan piala Oscar atas aktingnya dalam "Children of a Lesser God" (1987).

"CODA," berasal dari akronim untuk child of deaf adult atau diterjemahkan kasar sebagai anak yang dibesarkan oleh orang tua yang tuli. Film itu sudah memenangi empat penghargaan di Festival Film Sundance awal tahun ini.

Baca juga: Bioskop Bisik, menikmati tontonan lewat pendengaran

Film ini mulai dirilis secara umum lewat Apple TV+ dan didistribusikan dengan teks dengan 36 bahasa mulai Jumat (7/8).

Apple bekerja sama dengan operator bioskop untuk memastikan film tersebut diputar di mana-mana, baik bagi penonton yang tuli maupun yang mendengar, dengan teks yang dicetak dalam apa yang dianggap sebagai yang pertama untuk rilis film fitur di bioskop.

"Ini bersejarah. Ini sangat besar bagi kita semua," kata Daniel Durant yang juga aktor tunarungu dan berperan sebagai anak dalam film "CODA"

"CODA" menceritakan kisah siswa SMA Ruby yang tumbuh dewasa harus menerjemahkan untuk ayah, ibu, dan saudara laki-lakinya yang tuli dalam situasi mulai dari kunjungan dokter hingga bisnis perikanan kecil mereka.

Keluarga ini berkomunikasi dengan bahasa isyarat, dan ketiga karakter tunarungu diperankan oleh aktor tunarungu.

Film ini mengikuti konsep "Sound of Metal" tentang seorang drummer yang kehilangan pendengarannya.

Film itu memperoleh enam nominasi Oscar awal tahun ini, termasuk untuk gambar terbaik.

Daniel mengatakan sementara beberapa adegan memberikan sudut pandang khusus orang tuli, daya tarik "CODA" bersifat universal.

"Siapa pun yang menonton ini dapat merasa terhubung dengannya karena semua orang berasal dari keluarga, dan setiap keluarga mengalami perjuangan yang sama – anak-anak tumbuh dewasa, apa yang akan mereka lakukan di masa depan, menjadi mandiri, mungkin mereka menjauh dari kehidupan mereka. keluarga,” katanya.

Penulis-sutradara Sian Heder, yang mendengarkan, mempelajari Bahasa Isyarat Amerika untuk proyek tersebut dan ingin memastikan bahwa film tersebut dapat diakses oleh semua orang.

"Seringkali saya pikir orang tuli tidak mendapatkan pengalaman menonton film karena perangkat yang tidak berfungsi dan kurangnya perangkat di bioskop," kata Heder.

Para pembuat film berharap pemutaran teks terbuka untuk "CODA" akan membujuk studio lain untuk mengikuti contoh mereka, dan akan mendorong orang tuli untuk mencoba bioskop lagi.

Sian mengingat reaksi emosional seorang pria tuli pada pemutaran film baru-baru ini dengan teks terbuka di Gloucester, Massachusetts, tempat film itu diambil.

"Dia, seperti, 'Saya tidak pergi ke bioskop. Saya tidak bisa memakai kacamata itu. Kacamata itu membuat saya mual. ​​Separuh waktu mereka tidak bekerja jadi saya berhenti pergi ke teater.' Dia belum pernah menonton film di bioskop selama 10 tahun dan dia sangat tersentuh dan bersemangat." Tutup Sian.

Baca juga: Tunanetra nikmati film "Tjut Nyak Dien" lewat Bioskop Bisik

Baca juga: Masker transparan, inovasi untuk bantu teman tuli berkomunikasi

Baca juga: Garuda bakal bekali awak kabin dengan kemampuan bahasa isyarat

Penerjemah: Livia Kristianti
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © 2021