Jakarta () – Sutradara Christopher Nolan menggandeng perusahaan film Universal Pictures untuk mewujudkan film terbarunya yang akan mengisahkan sosok ilmuwan di era Perang Dunia II yaitu Robert Oppenheimer sang pencipta bom atom.

Keputusan itu diambil Christopher Nolan usai melakukan safari dengan beberapa perusahaan film lainnya di Hollywood seperti Paramount, Sony, hingga Warner Bros.

Mengutip Hollywood Reporter, Rabu, keputusan itu menambah deretan film yang tidak didistribusikan oleh Warner Bros seperti "The Prestige" (2006) dan "Interstellar" (2014).

Karena secara dominasi, film- film dari Christopher Nilan paling banyak dirilis melalui Warner Bros sejak 2002 dimukai dari "Insomia".

"Beberapa dari para pembuat film dan aktor berpikir pada saat akan tidur di malam hari mereka akan bekerja untuk film studio terbaik namun pada saat bangun ternyata mereka bekerja untuk layanan streaming yang buruk," kata Christopher Nolan.

Dengan komentarnya tersebut, tidak heran Christopher Nolan memilih langkah merilis eksklusif film terbarunya nanti di bioskop.

Christopher Nolan telah menghasilkan ketenaran dan miliaran pendapatan dari trilogi "The Dark Knight" (2005-2012).

Ia pun menyabet nominasi Oscar sebagai sutradara terbaik lewat film bertema Perang Dunia II "Dunkirk" (2017).

Terbaru ia merilis "Tenet" yang secara eksklusif di bioskop meski pandemI COVID-19 masih terjadi secara global sehingga film itu hanya meraup 58,4 juta dolar AS di Negeri Paman Sam akibat pembatasan kegiatan yang ketat.

Pewarta: Livia Kristianti
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © 2021