Semester I-2020, Realisasi Serapan Biodiesel Nasional Capai 4,36 Juta kL

Irene

Semester I-2020, Realisasi Serapan Biodiesel Nasional Capai 4,36 Juta kL

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mencatat hingga pertengahan tahun 2020 penyerapan biodiesel telah mencapai 4,36 juta kilo Liter (kL) atau sudah mencapai sekitar 68 persen dibanding angka penyerapan sepanjang tahun 2019. Sejak diimplementasikan Januari 2020, campuran 30 persen biodiesel (FAME/fatty acid methyl ester) dalam minyak solar (B-30) telah mendongkrak pemanfaatan biodiesel dalam negeri.

“Pandemi ditengarai sedikit memperlambat penyerapan biodiesel akibat penurunan serapan sektor transportasi, namun Pemerintah optimis di akhir tahun penyerapan FAME lebih tinggi dari tahun sebelumnya sebagai dampak implementasi B-30,” ujar Kepala Biro Komunikasi Layanan Informasi Publik dan Kerja Sama Kementerian ESDM Agung Pribadi di Jakarta, Jumat (4/9).

Peningkatan konsumsi biodiesel naik signifikan sejak tahun 2016. Pada 2018, konsumsinya sebesar 3,75 juta kL atau meningkat hampir 50 persen dibandingkan pada 2017 dengan penyerapan sebesar 2,57 juta kL. Kebijakan mandatori berlanjut hingga 2019 sehingga konsumsi biodiesel berada pada angka 6,39 juta kL.

Selain mengurangi ketergantungan terhadap impor BBM, pemanfaatan biodiesel untuk bahan bakar diharapkan mampu memberikan multiplier efek yang lebih besar kepada para petani sawit. Dukungan dan apresiasi dari berbagai pihak dilontarkan, salah satunya disampaikan Manajer Riset Traction Energy Asia, Ricky Amukti.

“Ke depannya dengan mandatori ini kami berharap petani swadaya bisa secara langsung berkontribusi dalam rantai pasok biodiesel. Selain itu saya juga berharap ada kebijakan-kebijakan yang mampu mendorong kontribusi tersebut,” ungkap Ricky.

Ricky memberikan apresiasi atas upaya Pemerintah dalam mendukung para petani sawit melalui kebijakan pemanfaatan biodiesel ini.

“Dalam beberapa kesempatan pun, Presiden selalu mengatakan biodiesel akan mampu menyerap sawit produksi petani, seperti yang terakhir beliau sampaikan dalam pidato presiden pada Sidang Paripurna 14 Agustus lalu. Semoga akan ada lompatan besar mendukung kesejahteraan petani tersebut,” tandasnya. [azz]

Next Post

Kasus Djoko Tjandra, Penahanan Brigjen Prasetijo dan Anita Kolopaking Diperpanjang

Penyidik Bareskrim Polri melakukan perpanjangan penahanan terhadap Brigjen Prasetijo Utomo. Diketahui, Prasetijo sudah ditetapkan menjadi tersangka terkait surat jalan palsu atas nama Djoko Soegiarto Tjandra. “Penahanan BJP PU, penahanan pertama 31 Juli-19 Agustus 2020, perpanjangan penahanan 20 Agustus-28 September 2020,” kata Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri Brigjen Ferdy Sambo […]