Ruang Isolasi RS di DKI Hampir Penuh, Warga Diminta Patuhi Protokol Kesehatan

Irene

Ruang Isolasi RS di DKI Hampir Penuh, Warga Diminta Patuhi Protokol Kesehatan

Ruang isolasi di 67 rumah sakit atau RS rujukan Covid-19 di DKI Jakarta hampir penuh. Berdasarkan data 25 Agustus 2020, jumlah tempat tidur isolasi yang terpakai di Jakarta sebanyak 64 persen atau 2.851 unit dari total 4.456 unit yang tersedia.

Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19, Wiku Bakti Bawono Adisasmito, mengatakan bila ruang isolasi penuh pemerintah akan mendistribusikan pasien Covid-19 ke rumah sakit alternatif, termasuk Rumah Sakit Darurat (RSD) Wisma Atlet Kemayoran.

“Tentunya kita akan mendistribusikan kasus-kasusnya ke rumah sakit yang lain, termasuk Rumah Sakit Atlet supaya ada penjenjangan tergantung dari berat ringannya kasus. Supaya tidak menjadi beban rumah sakit-rumah sakit yang ada,” ujarnya saat dihubungi , Senin (31/8).

Wiku mengatakan, nyaris penuhnya ruang isolasi di rumah sakit rujukan Covid-19 DKI Jakarta disebabkan kasus terus meningkat. Peningkatan kasus tidak lepas dari semakin meluasnya penularan Covid-19.

Guna menekan kasus Covid-19, dia meminta masyarakat patuh menjalankan protokol kesehatan. Yaitu, menggunakan masker, menjaga jarak aman minimal satu meter dan rajin mencuci tangan pakai sabun.

“Jadi ini harus bersama-sama menjalankan protokol kesehatan dengan ketat,” ujar dia.

Selain protokol kesehatan, aktivitas sosial ekonomi di DKI Jakarta juga harus dibatasi. Pemerintah Provinsi DKI Jakarta diminta untuk mengambil langkah tepat untuk menekan kasus Covid-19.

“Bagaimana caranya aktivitas sosial ekonominya dibatasi, atasi kembali karena jumlah kasusnya meningkat dalam beberapa minggu terakhir. Bahkan empat minggu berturut-turut zonanya merah,” kata dia. [ray]

Next Post

3 Kota di DKI Jakarta Masuk Zona Merah Selama 4 Pekan Berturut-turut

Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19, Wiku Bakti Bawono Adisasmito, mengatakan tiga kota di DKI Jakarta masuk zona merah atau berisiko tinggi terhadap Covid-19 selama empat pekan berturut-turut. Tiga kota tersebut yakni Jakarta Barat, Jakarta Pusat dan Jakarta Utara. “Ini masuk zona merah tanpa perubahan selama empat minggu,” kata Wiku […]