Pemprov DKI Tak Berlakukan SIKM Selama PSBB Lanjutan

Irene

Pemprov DKI Tak Berlakukan SIKM Selama PSBB Lanjutan

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan tidak akan memberlakukan Surat Izin Keluar Masuk (SIKM) selama penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) lanjutan yang akan diberlakukan pada Senin, 14 September 2020.

“Tidak, untuk mobilitas keluar dan lain-lain tidak,” kata Anies di Balai Kota Jakarta, Sabtu (12/9) malam.

Meski tidak memberlakukan SIKM, Anies mengatakan Pemda DKI Jakarta telah berkoordinasi dengan Pemprov Jawa Barat terkait dengan pengawasan mobilitas masyarakat.

“Tadi Pak Ridwan Kamil juga mengumumkan beliau akan bersama-sama dengan kepala daerah Jawa Barat untuk melakukan koordinasi awal minggu depan,” ujarnya.

Lebih lanjut Anies menjelaskan bahwa selama PSBB lanjutan, masyarakat tetap bisa berkegiatan namun dengan pembatasan yang lebih ketat dibandingkan dengan PSBB sebelumnya.

“Artinya tetap berkegiatan tapi ada pembatasan yang ketat untuk memotong mata rantai (Covi-19),” tambahnya.

Sementara itu, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta secara resmi akan mengumumkan rencana pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) lanjutan pada Minggu (13/9).

Pengumuman ini akan disampaikan setelah jajaran Pemprov DKI Jakarta menuntaskan berbagai aturan terkait PSBB lanjutan yang dilakukan Sabtu malam ini.

“Besok kami akan umumkan, karena malam hari ini akan kami tuntaskan aturannya. Nanti sudah ada dalam bentuk peraturan dan sudah ada pasalnya. Ada perincian detail sehingga tidak muncul interpretasi yang berbeda,” ujarnya. [gil]

Next Post

Bertambah 153, Total Pasien Corona di Kaltim Mencapai 5.752

Kasus positif corona di Provinsi Kalimantan Timur bertambah 153, Sabtu (12/9). Total kasus corona di Kaltim mencapai 5.752, sebanyak 2.070 orang masih dirawat. Kota Samarinda mencatatkan penambahan tertinggi penambahan kasus Corona, yakni 90 kasus. Disusul kota Balikpapan 32 kasus, Kutai Kartanegara 17 kasus, Kutai Barat dan Kutai Timur masing-masing 5 […]