Kabupaten Landak Kalbar Diterjang Banjir, 10 Desa Terdampak

Irene

Kabupaten Landak Kalbar Diterjang Banjir, 10 Desa Terdampak

Banjir menerjang Kabupaten Landak, Kalimantan Barat pada Sabtu (5/9) sejak pukul 15.00 WIB. Banjir terjadi akibat luapan beberapa sungai setelah hujan dengan intensitas tinggi mengguyur Kabupaten Landak.

Kepala Pusat Data Informasi dan Komunikasi Kebencanaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Raditya Jati, mengatakan banjir tersebut mengakibatkan 10 desa di enam kecamatan di Kabupaten Landak terendam.

10 Desa tersebut meliputi Desa Ampadi, Desa Meranti dan Desa Tahu di Kecamatan Meranti. Selanjutnya Desa Nyanyum di Kecamatan Kuala Behe, Desa Semunti, Desa Tengue dan Desa Sekendal di Kecamatan Air Besar.

“Kemudian Desa Menjalin di Kecamatan Menjalin, Desa Untang di Kecamatan Banyuke Hulu dan Desa Songga di Kecamatan Menyuke,” jelasnya melalui keterangan pers, Minggu (6/9).

Berdasarkan kronologis, pada pukul 13.00 sampai 14.57 WIB, debit air naik 25 cm di Dusun Leban, Desa Nyanyum, Kecamatan Kuala Behe dan Desa Semuntik di Kecamatan Air Besar. Kemudian pukul 15.47 WIB hujan deras mengguyur Desa Nyanyum di Kecamatan Kuala Behe hingga sejumlah wilayah di Kecamatan Ngabang.

Akibatnya banjir dengan Tinggi Muka Air (TMA) 80 sampai 110 sentimeter merendam beberapa rumah dan menyebabkan akses jalan terputus. Selain itu ada tiga unit rumah rusak berat akibat terdampak longsor.

“Hingga saat ini, Tim Reaksi Cepat (TRC) masih melakukan pendataan, kaji cepat dan memberikan bantuan logistik kepada warga yang terdampak,” ujarnya.

Sementara itu, menurut prakiraan cuaca dari Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), potensi hujan dengan intensitas sedang hingga lebat yang disertai petir kilat dan angin kencang berdurasi singkat hampir merata di wilayah Kalimantan Barat.

Prakiraan cuaca dengan kondisi yang sama juga berpotensi terjadi di sejumlah wilayah lain di Indonesia hingga Minggu (6/9). Adapun wilayah tersebut meliputi Aceh, Sumatera Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, Kalimantan Selatan, Sulawesi Utara, Gorontalo, Sulawesi Tengah, Sulawesi Barat, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Maluku Utara, Maluku, Papua dan Papua Barat.

“Melihat hasil prakiraan cuaca dari BMKG tersebut, BNPB meminta agar pemangku kebijakan di daerah dapat melakukan upaya mitigasi bencana dan segera mengambil tindakan yang dianggap perlu dalam kaitan pengurangan risiko bencana,” kata dia. [lia]

Next Post

Menpora Ajak Seluruh Karyawan Kemenpora Sukseskan Haornas 2020

Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali mengajak seluruh karyawan Kemenpora untuk turut menyukseskan perhelatan Hari Olahraga Nasional (Haornas) 2020. Terlebih Kemenpora merupakan penyelenggara perhelatan Haornas 2020. Menurutnya, Haornas ini bukan hanya milik Kemenpora, tapi milik seluruh rakyat Indonesia. Kebetulan, Kemenpora punya tugas pokok sebagai panitia penyelenggara Haornas ini. Untuk […]