BPS Prediksi Penduduk Indonesia Capai 319 Juta Jiwa pada 2045

Farah

Jakarta, Indonesia — Badan Pusat Statistik (BPS) memproyeksikan jumlah penduduk Indonesia pada 2045 akan mencapai 319 juta jiwa. Jumlah ini meningkat 52 juta jiwa dibandingkan saat ini sebanyak 267 juta jiwa.

Untuk itu, pemerintah perlu menyiapkan berbagai sarana dan prasarana untuk mengantisipasi lonjakan penduduk tersebut.

“Sekarang jumlahnya 267 juta, naiknya luar biasa. Jadi dari sekarang kita harus bisa menyiapkan berbagai fasilitas supaya anak dan cucu kita nanti bebannya tidak berat,” kata Kepala BPS Suhariyanto Kantor Pusat BPS Jakarta, seperti yang dikutip dari Antara, Jumat (14/2)




Suhariyanto mengatakan dengan proyeksi tersebut, pemerintah sudah harus memikirkan dari sekarang terkait rencana dan kebijakan yang harus dipersiapkan. Sehingga, perlu pendataan melalui Sensus Penduduk 2020 yang dilakukan serentak di seluruh Indonesia mulai Sabtu, 15 Februari 2020.

Dari sensus penduduk, BPS bisa memperoleh secara pasti jumlah penduduk Indonesia untuk tingkat nasional, provinsi, kabupaten, kecamatan, dan desa/kelurahan. Selain itu, hasil data juga dapat memperlihatkan distribusi penduduk, terutama di Sumatera dan Jawa.

Data distribusi penduduk ini diperlukan dalam berbagai perencanaan, salah satunya pangan. Kemudian, BPS juga dapat mengetahui komposisi perbandingan jumlah penduduk laki-laki dan perempuan (sex ratio). Sex ratio menjadi keterangan penting untuk membuat piramida penduduk.

Piramida penduduk juga dibentuk berdasarkan jumlah penduduk tidak produktif umur 14 tahun ke bawah, produktif usia 15-64 tahun, dan usia 65 tahun ke atas. Piramida penduduk ini akan menentukan rasio ketergantungan nasional.

Lihat juga:

SKK Migas Respons Wacana ‘Pembubaran’ di Omnibus Law

Selain data individu, BPS juga akan mengumpulkan beberapa variabel lainnya dalam sensus penduduk, yakni perumahan, seperti pemakaian listrik dan konsumsi air ledeng atau air sungai.

“Selain data jenis individu, kami juga ingin mengumpulkan variabel perumahan supaya nanti bisa digunakan sebagai landasan intervensi kebijakan,” kata Suhariyanto.

Ia menambahkan hasil survei untuk data individu diperkirakan dapat diperoleh pada Januari 2021. Setelah itu, BPS masih akan mengambil sampel dari sekitar 4,3 juta keluarga.

“Survei dengan 90 pertanyaan untuk membuat proyeksi penduduk Indonesia. Ini penting karena kami perlu mengetahui dalam 100 tahun Indonesia Merdeka pada 2045. Kami sudah harus memikirkan apa yang akan terjadi, dan harus dipikirkan dari sekarang,” kata dia.

[Gambas:Video ]

(age/sfr)

Next Post

Persebaya ke Semifinal dan City Dilarang di Liga Champions

Jakarta, Indonesia — Persebaya Surabaya tembus ke semifinal Piala Gubernur Jatim 2020 hingga Manchester City resmi dilarang tampil di Liga Champions dua musim ke depan jadi sederet berita populer olahraga dalam 24 jam terakhir. Selain itu, satu berita populer lainnya dalam sorot olahraga adalah status pemain anyar Chelsea, Hakim Ziyech sebagai pemain Afrika termahal di […]